Quotes

  • IKHLAS adalah Kepasrahan, bukan mengalah apalagi menyerah kalah

  • Solusi untuk setiap masalah adalah dengan Sabar dan Istighfar

  • Kesalahan terburuk kita adalah tertarik pd kesalahan orang lain

  • “Hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku.” (Q,S Yusuf: 86)

  • Kegelisahan akan hilang saat shalat dimulai

HARTA ADALAH UJIAN Oase Iman


 

Harta Adalah Ujian 

# Sahabat Mutiara Islam, harta merupakan ujian bagi manusia. Ia bisa memuliakan dan bisa menghinakan. Hal ini tergantung bagaimana pemilik harta menggunakannya. Apakah harta tersebut digunakan untuk mendekatkan diri kepada Allah Ta'ala atau sebaliknya justru membuatnya lalai.

Sahabat, harta yang dibelanjakan di jalan kebaikan akan mengantarkan seseorang meraih kemuliaan dan harta yang melalaikan seseorang dari Allah Ta'ala hanya membuat pemiliknya menjadi orang-orang yang hina. Inilah makna harta sebagai ujian bagi manusia.
Allah Ta'ala berfirman:

وَاعْلَمُوا أَنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلَادُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

“Ketahuilah bahwa harta dan anak-anak kalian itu hanyalah sebagai ujian dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.”
(QS.Al-Anfal [8]: 28)

رَوَي التِّرْمِذِيُّ عَنْ كَعْبِ بْنِ عِيَاضٍ قَالَ: سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: إِنَّ لِكُلِّ أُمَّةٍ فِتْنَةً وَفِتْنَةُ أُمَّتِي الْمَالُ

Al-Tirmidzi meriwayatkan hadits dari Ka’ab ibn Iyadh bahwa Rasulullah Shalallahu'Alaihi wa Salam bersabda,
“Sesungguhnya masing-masing umat itu memiliki fitnah dan fitnah ummatku adalah harta.”
(HR.Tirmidzi)

Kedua nash di atas mempertegas bahwa harta adalah ujian. Siapakah di antara manusia yang jika diberi harta bersyukur dan mentaati Allah maka ia berhasil menghadapi ujian tersebut. Adapun jika harta menjadi sebab berpalingnya dari Allah Ta'ala berarti telah gagal menghadapi ujian.

Nabi Sulaiman a.s. adalah contoh sosok yang sukses menghadapi ujian harta. Beliau tetap dekat dengan Allah Ta'ala sekalipun kekayaan dan kerajaan sangat dahsyat dimilikinya

Qarun adalah contoh sosok yang terfitnah dengan fitnah harta yang melimpah. Harta yang dimilikinya justru membuatnya semakin jauh dari ketaatan dan bahkan membuatnya menjadi hamba yang kufur.

Sahabat, pada hakikatnya, kaya dan miskin adalah sama-sama ujian. Sebab ujian bisa berupa keburukan dan bisa berupa kebaikan. Bahkan, ujian dalam bentuk kebaikan lebih berat dibanding ujian dengan keburukan. Allah Ta'ala berfirman:

وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً

“Kami akan menguji kalian dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan.”
(QS.Al-Anbiya [21] 35)

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

“Sungguh akan Kami berikan cobaan kepada kalian, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.”
(QS.Al-Baqarah [2]: 155)

Allah Ta'ala sudah mengingatkan hamba-hamba-Nya agar tidak terpedaya oleh harta. Harta yang dimiliki tidak boleh membuatnya melupakan kewajiban kepada Allah Ta'ala.
Hal ini sebagaimana ditegaskan dalam firman-Nya:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

“Hai orang-orang beriman, janganlah harta-harta dan anak-anak kalian melalaikan kalian dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang merugi.”
(QS.Al-Munafiqun [63] 9)

Mutiara Islam 

 

Dikutip dari             : Agus

Penulis                   : -
 

Jika artikel ini bermanfaat, silahkan share.  Lets change the world together saudaraku !...



Comments