Quotes

  • IKHLAS adalah Kepasrahan, bukan mengalah apalagi menyerah kalah

  • Solusi untuk setiap masalah adalah dengan Sabar dan Istighfar

  • Kesalahan terburuk kita adalah tertarik pd kesalahan orang lain

  • “Hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku.” (Q,S Yusuf: 86)

  • Kegelisahan akan hilang saat shalat dimulai

DEWAN PAKAR ANNAS : SYIAH BIANG-KEROK TERORISME DAN RADIKALISME Kegiatan ANNAS



 

Probolinggo. Persoalan Syiah bukanlah persoalan sederhana, melainkan dia merupakan persoalan yang sangat mendasar. Paling tidak, ada 3 hal yang mendasarinya di antaranya persolan teologis, politis, terorisme dan radikalisme. Hal ini disampaikan Pengurus Dewan Pakar ANNAS Pusat, H.M. Rizal Fadillah, S.H saat menyampaikan orasinya dalam Deklarasi dan Pengukuhan Pengurus ANNAS Wilayah Jawa Timur Kota Probolinggo, di Masjid Al Arif Jl. Mastrip Kota Probolinggo, Ahad, 28 Februari 2016.

Dari sisi teologis, menurut H.M. Rizal, Syiah adalah sesat dan menyesatkan serta membahayakan. Kita tahu, Syiah meragukan orsinilitas Al Qur’an, mengabaikan, mengesampingkan bahkan menghinakan hadits-hadits karena dia punya landasan hadits yang lain. Dari sisi teologis yang lain pun sangat berbeda, baik syahadat, rukun iman maupun rukun Islamnya pun sangat berbeda.

Dari perbedaan ini, menurut Pengurus Dewan Pakar ANNAS Pusat ini, perbedaannya fundamental bukan furuiyah, sesat dan tidak sesat, Islam dan bukan Islam. Konklusinya, Syiah adalah bukan Islam, tegasnya.

Selanjutnya, H.M Rizal menyatakan, persoalan Syiah itu bukan hanya teologis saja yang kemudian mereka klaim bagian dari mahdzab, tapi dia adalah politis yang lahir dari rahim politik dan sedang bergerak di bidang politik. Kita tahu konteks politik adalah bagaimana merebut kekuasaan. Maka ketika Syiah bergerak dalam garis politik targetnya adalah merebut kekuasaan.

Berbicara persoalan terorisme dan radikalisme, H.M. Rizal menegaskan, Syiah adalah biang-kerok dari gerakan terorisme dan radikalisme di Indonesia. H.M. Rizal mengingatkan adanya aksi peledakkan kompleks Seminari Al Kitab di Malang 1984 dan peledakkan Candi Borobudur 1985 yang sempat mengguncang dunia yang kedua aksi tersebut dilakukan oleh Syiah.

Terakhir, H.M. Rizal mengingatkan, 3 persoalan gerakan Syiah dari sisi teologis, politis, terorisme dan radikalisme sangatlah perlu diantisipasi. ANNAS hadir bersama pemerintah dan aparat untuk melawan kesesatan dan bahaya latennya Syiah demi membentengi aqidah ummat dan mempertahankan keutuhan NKRI…. (Abu MT).
 

Bandung, 2 Maret 2016

Aliansi Nasional Anti Syiah (ANNAS),


Tardjono Abu Muas


 

Dikutip dari             : -

Penulis                   : ANNAS Media
 

Jika artikel ini bermanfaat, silahkan share.  Lets change the world together saudaraku !...



Comments