Quotes

  • IKHLAS adalah Kepasrahan, bukan mengalah apalagi menyerah kalah

  • Solusi untuk setiap masalah adalah dengan Sabar dan Istighfar

  • Kesalahan terburuk kita adalah tertarik pd kesalahan orang lain

  • “Hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku.” (Q,S Yusuf: 86)

  • Kegelisahan akan hilang saat shalat dimulai

KOMANDAN AD TURKI: KOMPLOTAN KUDETA MEWAKILI MINORITAS KECIL TENTARA Internasional



 ANKARA - Sebuah kelompok dalam militer Turki telah mengambil tindakan ilegal di luar rantai komando dalam upaya kudeta, Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan Sabtu (16/7) pagi.

"Saya mengimbau bangsa kita. Pergi ke jalan-jalan, mari kita memberi mereka jawaban terbaik," kata Erdogan pada pesan video dari ponsel yang disiarkan pada koneksi ponsel dari apa yang tampaknya menjadi kediaman pribadi. "Saya tidak percaya upaya kudeta ini akan berhasil. Tidak ada kudeta-plotter dalam sejarah yang pernah berhasil," katanya.

Rakyat Turki tampaknya telah merespon seruan Erdigan dengan turun ke jalan-jalan di seluruh negeri.

Komandan First Army (Angkatan Darat Pertama) Umit Dundar mengatakan bahwa komplotan-kudeta mewakili minoritas kecil di Angkatan Darat Pertama. "Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Kami mengambil langkah-langkah yang diperlukan dengan tentara yang belum bergabung dengan mereka dan masih bertindak dalam rantai komando."

Erdogan mengatakan belum ada upaya melawan dia, sementara kantor kepresidenan Turki mengatakan presiden berada di lokasi yang aman.

Erdogan mengidentifikasi kelompok kudeta ini sebagai FETO/organisasi teroris PDY, yang tiga tahun lalu melakukan kudeta yang gagal atas pemerintah.

"Ini merupakan pemberontakan terhadap demokrasi dan kehendak nasional," kata Perdana Menteri Binali Yildirim di TV Jumat (15/7). "Kami tidak akan membiarkan hal itu. Tidak akan pernah ada kompromi demokrasi. Para pelaku akan membayar harga terberat."

Perdana Menteri Yildirim mengatakan "beberapa bangunan kunci" di ibukota berada di bawah blokade.

Laporan menunjukkan Kepala Staf Umum TNI Turki, Hulusi Akar, telah disandera yang kabarnya pemberontak telah mengambil kontrol dari negara-menjalankan stasiun penyiar, memaksa seorang penyiar untuk membaca pernyataan yang mengatakan militer telah merebut kekuasaan. Presiden Erdogan mengatakan pernyataan itu tidak valid.

Anadolu Agency telah mempelajari bahwa setelah lembaga komunikasi satelit Turksat memotong umpan udara hidup berikut pernyataan paksa, kudeta-pemimpin dilakukan serangan udara di stasiun tanah badan di Golbasi, 20 kilometer (12 mil) di luar ibukota Ankara.

"Kami akan segera mengetahui siapa mereka dan tujuan mereka dan akan melakukan apa yang dibutuhkan (untuk menghadapi pemberontak). Bangsa kita harus tetap tenang. Kami tidak akan pernah mentolerir kegiatan ilegal seperti yang mengganggu demokrasi," menurut Yildirim.

Tentara pemberontak dilaporkan telah memblokir kedua jembatan di Istanbul (selat Bosporus), dan tank ditempatkan di luar bandara International Ataturk di Istanbul.

Perdana menteri mengatakan polisi akan "membalas" dan bahwa "apa yang diperlukan akan dilakukan bahkan jika itu membutuhkan kematian," kata Yildirim.

Pemimpin oposisi MHP (Partai Gerakan Nasionalis) Devlet Bahceli telah disebut perdana menteri sudah mengungkapkan solidaritas, menyebut upaya kudeta tidak dapat diterima, kata sumber kementerian.

Pemimpin oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) Kilicdaroglu mengatakan: "Negara ini didera dengan kudeta. Kami tidak ingin pergi melalui kesulitan yang sama.."

Sekretaris Negara AS John Kerry mengatakan Jumat bahwa ia berharap untuk "stabilitas, perdamaian dan kontinuitas" di Turki, mencatat bahwa ia tidak tahu apa sebenarnya yang telah terjadi di negeri ini.

"Saya mendengar laporan" kata Kerry saat berbicara di Moskow, menambahkan: "Saya tidak memiliki rincian pada saat ini".

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih Ned Harga mengeluarkan pernyataan yang mengatakan Presiden Barack Obama telah mendapat pengarahan oleh tim Keamanan Nasional-nya tentang peristiwa di Turki.

Departemen Luar Negeri AS memperingatkan warga Amerika di Turki untuk "berlindung di tempat & tinggal di dalam rumah" dan mengabari keluarga mereka bahwa mereka aman.


note :

Jangan pernah bohongi dan dzolimi rakyat, bercermin pada masyarakat Turkey mereka cinta kepada pemimpin mereka, mereka loyal kepada pemimpin, jika pemimpin cinta dan tidak bohongi rakyat maka apapun perintah pemimpin pasti di dengar oleh rakyat.

Pukul 2 pagi, puluhan juta rakyat Turkey turun ke jalan untuk menolak usaha kudeta dari para oknum militer, turun ke jalan dan melakukan demo adalah himbuan presiden Turkey dan hanya hitungan tak kurang dari 10 menit..puluhan juta rakyat turkey turun ke jalan.

Terbukti, kekuatan seorang pempimpin bukan letak pada senjata dan besar jumlah militer, tapi pada kecintaan pemimpin kepada rakyatnya.

Luar biasa melihat loyal rakyat kepada pemimpin dan begitu cintanya pemimpin kepada rakyatnya.

 

 

Dikutip dari             : Portalpiyungan.com​ / Kantor Berita Turki Anadolu Agency / Penyadur : ANNAS Media

Penulis                   : -
 

Jika artikel ini bermanfaat, silahkan share.  Lets change the world together saudaraku !... 

 



Comments